Sabtu, 16 Juli 2011

Trans Semarang ( Part II: Birrul Walidain)

Sebenernya kemarin saya itu naik bus trans semarang atas usulan ibu saya, waktu mau balik ke kosan, motor masih di kosan dan nggak ada orang yang nganterin balik, jadi deh naik bus. Segera menuju lokasi halte BRT, beli tiket ma mbak2 penjaganya, terus..nungguin bus dateng (+-10 menit). Berhubung tujuan saya Tembalang, jadi turunlah saya di halte BRT depan SMA 5 Semarang. Nyebrang bentar, sampe sana beli somay (lapperr! =9) trus, lanjut naek bus umum arah Banyumanik. Kebetulan di dalem bus ini saya ketemu ama bapak-bapak setengah baya yang naik di depan Gereja bawa-bawa satu bendel yang berisi beberapa sapu, keset ma kemoceng diiket tali. Nah, si Bapak yang akhirnya duduk di sebelah saya ini tiba-tiba bilang "tujuh puluh lima ribu ini mbak".. sambil nunjuk ke arah bundelannya. Setelah nanya tujuan saya mo kemana, Bapak tadi langsung aja cerita soal anak dan cucunya. Tentang anaknya yang udah nikah dan kerja tapi nggak mau ngurusin anaknya lah, tentang cucunya yang juga masih kuliah di Undiplah dan cucunya yang lain yang baru masuk SMP lah, tentang penghasilannya yang didapatnya dari berjualan sapu dan teman-temannya itulah, dll. Dan ternyata beliau berjualan sapu adalah untuk membayar uang gedung cucunya yang baru masuk SMP. Rp 350.000. Jumlah yang cukup besar untuk Bapaknya itu. Hmm..sebenernya agak bingung juga sih harus nanggepin gimana ama itu Bapak yang tiba2 langsung curhat gitu. Tapi sebenernya secara nggak langsung Bapak itu telah mengingatkan saya.
Semua orang punya masalahnya masing-masing. Bersyukur atas segala yang telah kita miliki. Dalam Al Qur'an pernah dijelaskan:
.
.
to be continued...
eheheh..ni tulisan belum selese, tapi bawaannya pengen cepet-cepet nge-post aja.. :3

0 tanggapan pembaca ^_^:

Poskan Komentar

 
Copyright 2011 HandsLife. Designed by Cute Templates Blogger.
Thanks to: Link 1, Link 2, Link 3.