Minggu, 27 Februari 2011

Hafalan Shalat Delisa


Sedikit review tentang buku karya Tere Liye yang baru saja saya selesai baca (lebih tepatnya e-book). Novel yang ini udah cukup lama sih keluarnya, pertama dirilis tahun 2005 dengan publisher Republika. Sampai tahun 2009 sudah mencapai cetakan yang ke - 10 nya. Pertama denger judulnya kirain ini buku semacam buku panduan doa-doa untuk sholat :P hehe.
Kemaren saya baca di posko Desa Klumpit, waktu KKN, bisa sampai merinding dan berkaca-kaca hampir di setiap halamannya.




Quotes from Hafalan Shalat Delisa:

# "Ya Rabb, Engkaulah alasan semua kehidupan ini. Engkaulah penjelasan atas semua kehidupan ini. Perasaan itu datang dariMu. Semua perasaan itu juga akan kembali kepadaMu. Kami hanya menerima titipan. Dan semua itu ada sungguh karenaMu...
Katakanlah wahai semua pencinta di dunia. Katakanlah ikrar cinta itu hanya karenaNya. Katakanlah semua kehidupan itu hanya karena Allah. Katakanlah semua getar-rasa itu hanya karena Allah. Dan semoga Allah yang Maha Mencinta, yang Menciptakan dunia dengan kasih-sayang mengajarkan kita tentang cinta sejati.
Semoga Allah memberikan kesempatan kepada kita untuk merasakan hakikatNya. Semoga Allah sungguh memberikan kesempatan kepada kita untuk memandang wajahNya. Wajah yang akan membuat semua cinta dunia layu bagai kecambah yang tidak pernah tumbuh. Layu bagai api yang tak pernah panas membakar. Layu bagai sebongkah es yang tidak membeku. "
— Tere Liye (Hafalan Shalat Delisa)


# "Maha Suci Engkau Ya Allah, yang telah menciptakan perasaan. Maha Suci Engkau yang telah menciptakan ada dan tiada. Hidup ini adalah penghambaan. Tarian penghambaan yang sempurna. Tak ada milik dan pemilik selain Engkau. Tak ada punya dan mempunyai selain Engkau.
Tetapi mengapa Kau harus menciptakan perasaan? Mengapa Kau harus memasukkan bongkah yang disebut dengan "perasaan" itu pada mahkluk ciptaanMu? Perasaan kehilangan...perasaan memiliki...perasaan mencintai...
Kami tak melihat, Kau berikan mata; kami tak mendengar, Kau berikan telinga; Kami tak bergerak, Kau berikan kaki. Kau berikan berpuluh-puluh nikmat lainnya. Jelas sekali, semua itu berguna! Tetapi mengapa Kau harus menciptakan bongkah itu? Mengapa Kau letakkan bongkah perasaan yang seringkali menjadi pengkhianat sejati dalam tubuh kami. Mengapa? "
— Tere Liye (Hafalan Shalat Delisa)


# "Saudara-saudara kita menjadi tameng api neraka kita, maka berbuat baiklah pada mereka ...sungguh, saudara kita akan menjadi penghalang siksa dan azab himpitan liang kubur.."
— Tere Liye (Hafalan Shalat Delisa)


dan, kutipan favorit saya adalah:
# "Delisa cinta ummi karena Allah"
:)


Suggestion:
coba deh pasang playlist berikut
1. Opick - Irhamna
2. Opick - Shalawat Badar
3. Haddad Alwi feat. Vita - Rindu Muhammad
4. Opick - Taqwa
terus, dengerin sambil baca novel ini..

0 tanggapan pembaca ^_^:

Poskan Komentar

 
Copyright 2011 HandsLife. Designed by Cute Templates Blogger.
Thanks to: Link 1, Link 2, Link 3.